Thursday, April 26, 2012

Surat Pembaca - UN Nyontek?? (Fenomena Menyontek)

Setelah menjalani UN SMP dari Senin, 23 April 2012 sampai Kamis, 26 April 2012 perasaan lega tentu ada. Berkecimpung dengan mapel utama SMP Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, Matematika, dan IPA. Selama 3 tahun menuntut ilmu di jenjang SMP untuk menghadapi GONG yang dilaksanakan selama 4 hari.

Tetapi apa sih gunanya 3 tahun capek-capek menuntut ilmu eh di hari H semuanya tak berguna? Maksudnya,  ilmu-ilmu yang kita dapat di sekolah gak kita gunakan secara maksimal. Hmm.. sebentar deh.. pertama-tama kita bahas dulu apa sih UN itu? 


Kalau menurut saya sih, UN itu adalah tahap akhir yang akan menentukan kemampuan kita, sanggup gak.. pantas gak sih kita naik ke jenjang yang lebih tinggi? Gak jauh beda sama naik kelas , kalau belum mampu ya kita ulangi lagi sampai kita mampu.

Seharusnya nilai UN itu dapat kita raih secara maksimal lho! Kan kita sudah melewati tahap-tahap Pra-UN, seperti Ujian Akhir Semester untuk kelas 1-5 SD, 7-8 SMP, 10-11 SMA. Harusnya kita semakin matang untuk menghadapi UN.

Apa jadinya sih kalau 3 tahun tidak kita persiapkan juga secara maksimal? Yah.. paling akhir-akhirnya NYONTEK.

Jadi apa sebab FENOMENA MENYONTEK ya?

Menyontek itu pasti pernah atau bahkan kerap kita lakukan. Ya gak sih? Kenapa sih kok nyontek? Ya menurut pengalaman sendiri, menyontek itu ada berbagai sebab :

  1. Tidak / kurang siap dengan materi pelajaran
  2. Tidak Percaya Diri (PD)
  3. Merasa asik/ketagihan dengan hasil nyontek yang kemarin - bagi yang sebelumnya nyontek
  4. Merasa tidak pernah ketahuan atas perbuatannya tsb 
  5. Bangga karena setia kawan atau bahasa gaulnya cengli
  6. Puas dan menjadi PD dengan hasil nyontek
Hmm.. kayaknya masih banyak lagi faktor-faktor penyebab pelajar menyontek. Tapi bisa dipertimbangkan bagi para contekers (ups?)
  • Apa sih gunanya nyontek? Kalau yang kita minta contek salah kita ikutan salah
  • Kenapa gak PD? Kan udah lama kita menuntut ilmu masa di hari H atau GONG kita pesimis?
  • Kalau nyontek yang kita contek sesat gimana?
  • Masa bangga dengan hasil nyontek? Kan bukan 100% hasil jerih payah kita.
  • Kalau soal cengli-mencengli, oke.. kita cengli dengan sobat kita tetapi apa jadinya kalau teman contek yang kita cengli-kan malah mendapat nilai jauh berbeda alias lebih bagus dari hasil kita sendiri

Oke.. Juga ada satu lagi bagi para pengawas UN 
  • Lebih perhatian dengan siswa yang mencontek, jangan 'kasian .. gak papalah sana nyontek' atau pura-pura tidak melihat. Mau jadi apa negeri ini kalau warganya saja contekers? Tentu kita harus bisa membentuk generasi pengerus yang berkualitas tinggi agar dapat menyaingi negara maju.
Hei! Pemilik blog ini.. emang kamu gak pernah nyontek? bisa-bisanya nulis review and ngasih nasihat?
Ups.. maaf.. pertama-tama saya ingin mengucapkan permintaan maaf jika ada pihak yang tersinggung. Jujur saya menulis review ini karena pernah merasakan asin dan pahit serta racun dan madu didunia percontekan. Saya juga prihatin sama negara ini, kalau ada banyak atau bahkan sebagian besar warga negara ini seperti saya (suka contek) mau kapan sih negara ini bisa berkembang?


Seperti halnya dunia entertain, ada yang namanya plagiat Maaf nih ya, dunia musik Indonesia itu , tau gak kenapa gak pernah maju? Gak pernah seperti K-Pop atau Film-film India yang bisa mendunia? Karena Indonesia pernah atau bisa dibilang sering plagiat musik luar.
Haduh, gak usah jauh-jauh deh, di dunia blogging aja, contekers kita anggap seperti copasters tentu tau dong rasanya di copas itu seperti apa? Aduh kalau udah ngomongin mengenai copas meng copas gak ada kiamatnya deh!


Oke, kembali ke masalah Nyontek. Jadi kesimpulannya apa yang terjadi dengan pelaku pencontekan? Akhir-akhirnya pasti gak akan sukses seperti halnya negara yang suka memplagiat atau seperti blog copasters yang gak akan maju kalau gak bisa kreatif menulis.


Pertama-tama boleh.. sukses. Menurut pengalaman saya sendiri :

Awal masuk SMP saya merasa minder alias gak PD alias gak mampu. Disetiap tes atau UAS saya selalu melakukan perbuatan tidak terpuji tsb. Alhasil, saya meraih ranking 1 WOW... Oke than.. nyontek aja yuk biar ranking 1! Kesenangan menjadi juara kelas atau bintang kelas ternyata tidak bertahan lama, di setiap latihan harusnya juara 1 bisa mengerjakan soal-soal sulit atau yang bagi teman-teman sulit pasti untuk juara kelas mudah. Tapi itu tidak dirasakan oleh saya setelah saya masuk kelas 8, nilai-nilai saya malah anjlok luar binasa. Yang tadinya ranking 1 malah jadi ranking 7 
Tentu orang tua merasa sangat kecewa dengan penurunan anaknya yang tadinya juara kelas ini.
Dari saat itu saya mulai insyaf ternyata gak selamanya mencontek itu mengantar kepada kesuksesan, disaat setan mulai bertindak saya mengurungkan niat untuk bersama dengan setan. Dan Puji Tuhan.. Walaupun saya belum bisa mendapat juara kelas lagi ranking saya naik mjd ranking 3 


Tentu dengan kerja keras dan semangat. Jujur selama kelas 7 mendapat juara kelas bukannya bangga atau senang malah merasa bersalah atau tidak tenang. Dan malah setelah kerja keras dan mendapat ranking 3 murni saya merasa bangga dan puas dengan hasil 100% murni. 


Kenapa saya tulis Review Mencontek ini?

Kalau boleh jujur, saat berlangsungnya UN saya merasakan hawa-hawa mencontek ada dimana-mana. Tidak sebut merk Teman saya bahkan ada yang bertanya sama saya. 
Awalnya saya biasa saja, tapi akhir-akhirnya saya kesal dan marah dengan teman pencontek saya dan pengatur letak Paket. 
Kenapa saya harus sepaket dengan 'dia'.selama 4 hari? 
Saya kira penempatan paket selalu berbeda setiap anak tiap mapel
Kalau saya yang mengatur letak paket saya bedakan tuh di setiap mapel dan setiap tempat duduk. Sialnya, saat ujian berlangsung 5 paket dalam 1 kelas yang terdiri dari 20 anak saya selalu sepaket dengan 'dia' dan tidak pernah berbeda. Alhasil.. dia niteni atau mengandalkan saya setiap Ujian. Karena apa? Karena 'dia' tahu kalau yang sepaket dengan dia hanya 4 anak di kelas tersebut dan yang paling mudah atau paling asik dimintai jawaban ya SAYA

Rasanya saya ingin lapor kepada pengawas, kepala sekolah, atau panitia. Tapi saya TIDAK TEGA, apalagi 'dia' juga teman saya. Dan juga kalau-kalau lapor pasti akan jadi masalah yang berujung ke BK dan Kepala Sekolah. Nanti kalau dia di dis. atau di keluarkan gimana ? Kan saya jadi merasa bersalah. 

Oke, intinya. Pihak sekolah sebaiknya lebih jeli dengan anak-anak seperti ini. Untuk mengatasi acara nyontek lebih baik dibedakan paketnya setiap hari jadi jangan setiap mapel anak A dengan B sepaket. Dan untuk yang berniat untuk nyontek lebih baik urungkan saja niat Anda karena TIDAK JUJUR TIDAK SUKSES.

Sekian dari saya jika ada yang merasa tersinggung atau pihak yang merasa teraniaya tersebut di tulisan saya yang acak-acakan ini saya mohon maaf  :)

Reactions:

22 comments:

betul sekali, mendingan kita belajar dengan giat dan tekun agar mendapat nilai yang memuaskan, kita tentu bangga mendapat nilai bagus/lumayan tapi dengan hasil keringat sendiri dibanding dapat nilai yang sempurna tapi dapat nyontek...
ok deh mudah2n nilai UN nya pada bagus buat yang lagi atau mau UN...

@black2share: betul sob.. AMINNN.. Terimakasih yaaa :)

Jika Belajar sungguh setiap saat, pasti ilmu yg diperoleh pun sedikit demi sedikit akan terserap,, jdi pasti ga bakal ada yg namanya NYONTEK .... :) kalau belajarnya pas mau ulangan aja , ya gtu deh, banyak yg ambil jln pintas asal dpt nilai bagus, tpi ilmu yg diperoleh hampir ga da yg nyangkut hehehe...
Met mlm yaah Lusia, mga Sukses selalu

pada intinya kita harus paham semuanya, dan banyak-banyaklah belajar :) tukeran link yu gan?

hmhmhm
kalau nyontek ya pasti uda merajalela :D

Komentar Balik Ditunggu :)

@Eka: Betul.. 100! :D Malam juga.. :)
@Fathan: bener sob.. okeehh.. :)
@Toraya: betul juga sih.. tapi bgmn kt memberantasnya sob.. u_u OKE

kalo betul pasti dapet hadiah nih hehehee.... :)
met mlm yaaah...

@Eka: betul gimana sob? hehehe

@neng Lusia : menurut saya gaya pembelajaran dengan membuat ringkasan seperti menyontek itu bagus lho,,,asal hanya sekedar untuk mempertajam daya ingat bukannya untuk jurus andalan sebagai....^_^

@Om kris: nah masalahnya di dibahas disini bukan mengenai mencontek pribadi tapi golongan alias join sana-sini, apakah akan mempertajam daya ingat?? :/

wuihhh..mantef banget articlenya abang nih..saluttttt

Itulah Realita yang ada,
jangankan tingkat Nasional, satu Kabupaten/Kota, Kecamatan, Desa saja standar pembelajarannya nggak sama [ada sekolah unggulan kalau masuk kesana NEM minimal sekian] semestinya kurikulum, guru dllnya disamakan dulu secara Nasional baru menentukan Kelulusan Nasional :D

ternyata memang sudah melekat di sistem pendidikan kita bahwa murid2 pada senang nyontek...tapi kita tidak harus menyalahkan murid, karena disisi lain sistem pembelajaran di sekolahlah yg bisa jadi biang murid jadi penyontek...jadi harus sama2 bermuhasabah tentang hakikat dari penanaman nilai diri sejak dini baik di keluarga, masyarakat maupun pihak sekolah... fenomena yang mahfum terjadi dan bukan untuk dilestarikan :)

ahahahahaaa...
emang sih klo udah ngerasain sama yg namanya nyontek, ntar selanjutnya bakalan keterusan..
dan untungnya selama 2 kali UN, SD sama SMP-ku, aku nggak nyontek sama sekali..
*gatau deh ntar pas UN SMK . :D

tapi klo ulangan harian, sepertinya nyontek itu udah byasa, apalagi klo udah mulai LKS baru sedangkan belom ada satu bahasan pun yg di bahas, eh si guru tiba" masuk dan berkata 'keluarkan selembar kertas, kita ulangan hari ini' kelimpungan nggak tuh? XD

@ICah: hahay.. oke lah bang thx
@zero: waahh.. klo rahasia umum sih iya.. :p makannya itu pertanyaannya bgm cr memberantasnya :/
@Putu: makannya itu.. sekolah pucuk gunung aja malah bisa lho masuk unggulan dengan catatan hanya melalui NEM karena NEM tinggi itu bisa didapat dengan mudah ya dengan begini ini..
@kang farhan: betul kang.. makannya saya mau review nih dengan judul surat pembaca :) karena kesalahan siswa mencontek itu dari beberapa faktor
@Chequita: BETULL!! klo UN ku juga blm (jgn sampe) nyontek tapi klo Ulangan or latihan wah ya sering.. wkwk.. tapi untuk gong di UN jangan sampai laaahh nyontek.. #amitamitdeh Senasib qaqa.. ulangan mendadak ><

wah lo aku anti nyontek , bukan sok pintar...
coz tiap buat contekken gak ada yang keluar...
sia2 jdnya wkwkwkwkwwkwk.... :P
tapi lo dipikir2 buat contekkan tu gak disadari disebut belajar juga lho... kita baca - kita rangkum - kita tulis - kita cek pasti kita baca lagi... kadang gak usah liat contekkan, kita malah dah inget sendiri jawabannya... :)

@Zezen: waduh.. yang ini gak bahas nyontek nge-pek lho.. ini nyontek joins temen-temen jadi lirik kanan kiri :)

nda jauh jauh mba ! semua itu berawal dari kesadaran diri masing2, kalo nda punya kesadaran diri ya percuma :)

yah orang gurunya aja ngasih contekan juga.... miris memang, mau nangis rasanya ngeliat orang pada begitu

Artikelnya bagus bngt mbk . . .

@yosse: iya sih sob.. haha
@script: betul.. mkn.a sy mau mggtkn :D
@obric: thank youu :)

Post a Comment

Dikomen ya pren, asal cuap-cuapnya yang polite, ku reply kok ^_^
Tapi tolong jangan menyertakan link aktif & SPAM ya :) Trimakasih

 
Cute Pencil